Bertuhan Atas Dasar Penyaksian Akan Kenyataan Allah

Kajian Tasawuf Tuangku Syaikh Muhammad Ali hanafiah


Bertuhan atas dasar penyaksian Allah


Tuhan Adalah Tujuan 

Tuhan adalah asal kita bertolak dan tujuan kita berlabuh. maka apabila ada tujuan dalam hidup kita selain Allah, maka sesungguhnya kita telah menciptakan tuhan kita sendiri. Ketika harta menjadi tujuan kita, maka ia akan menjadikan kita sebagai budak untuk meraihnya. Segala sesuatu yang dapat menjangkaunya akan kita jalani, tanpa peduli halal dan haram. Itu bukti, bahwa harta telah kita jadikan sebagai Tuhan yang telah mengendalikan hidup kita.

Harta menjadikan kita bergantung kepadanya. Seakan kita tidak akan hidup bila tanpa harta. Begitu pula halnya dengan pangkat atau jabatan, maka apabila iadi jadikan tujuan dari hidup kita, maka pangkat dan jabatan itu pun akan memperbudak dan membuat kita bergantung kepadanya. Ingat, sesungguhnya orang yang masih bergantung kepada selain Allah, pada dasarnya dia termasuk orang orang murtad atau keluar dari kemurnian ajaran Islam.

Tasawuf mengajarkan kita bagaimana mengimani Allah atas dasar pengetahuan yang meyakinkan. Keyakinan itu hanya akan ada apabila mampu menyaksikan wajah Allah yang maha indah. Orang yang percaya dan beriman kepada Allah hanya dalam kalimat, maka imanya pasti akan terkikis. Iman yang tidak akan terkikis hanyalh iman yang lahir dari penyaksian akan kenyataan Allah.

Tuhan Titik Pusat Kajian Dalam Tasawuf

Berbicara tentang Tuhan yang menjadi titik pusat kajian dalam bertasawuf, maka sesungguhnya kita sudah memperbincangkan sesuatu yang diatas agama itu sendiri. Orang yang beragama sudah pasti ingin bertuhan. Tsawuf itu sudah ada jauh sebelum adanya agama. Fitrah manusia adalah makhluk yang bertuhan, tetapi banyak orang yang beragama tetapi tidak mengenal Tuhan-Nya. Kedatangan para nabi an rasul adalah untuk mrluruskan cara manusia untuk bertuhan sesuai dengan tuntunan Allah.

kaitannya dengan tariqah,sesungguhnya adanya banyak tariqah di dunia ini merupakan hidangan Tuhan bagi para pencari-Nya. Inti dari semua tariqah adalah sama, yaitu menyakini Allah atas dasar penyaksian, serta agar meraih cinta kepada Allah. Ini tentu saja berbeda dengan orang yang beragama dengan berbagai paham fiqhiyah yang seringkali berbeda atau bertentangan satu sama lain. Ruh setiap manusia berbeda satu sama lain, baik dari segi sifat, karakter, dan pekerjaan. nah, berbagai tarekat yang ada itu menjadi pilihan yang sesuai dengan ruhaniyahnya masing-masing.


Previous
Next Post »